Wednesday, August 14, 2013

ujungkelingking - Alhamdulillah, akhirnya saya bisa kembali masuk kerja hari ini setelah mengambil cuti lebaran beberapa hari. Tidak ada acara "mudik ke desa" untuk tahun ini, lha wong baik saya maupun istri tidak punya desa, hehehe... Palingan cuma muter-muter ke sanak famili yang masih di seputar kabupaten saja.

Meski kantor tempat saya bekerja sudah mulai aktif per tanggal 12 Agustus kemarin, tapi dalam perjalanan berangkat tadi pagi tidak terlihat adanya kemacetan, padahal saya lewat jalan utama (biasanya saya harus lewat "jalan tikus" untuk menghindari macet). Ini berarti masih banyak perkantoran atau para pegawai yang masih menikmati sisa-sisa libur mereka.

Karena itulah -meski (sedikit) terlambat- saya pribadi mengucapkan:

"TAQABBALALLHU MINNA WA MINKUM"

Semoga semua amal ibadah kita selama bulan Ramadhan kemarin mendapat tempat di sisi-Nya. Aamiin.

***

Ada yang menarik ketika saya sedang menikmati liburan kemarin. Datangnya dari sebuah broadcast yang ditunjukkan seorang teman kepada saya. Isinya tentang pembagian Ramadhan dalam 10 hari. Mungkin ini termasuk broadcast lama, namun harus saya tulis di sini karena ada yang penting pada poin terakhirnya.

Nah, berikut pembagian bulan Ramadhan dalam 10 hari:


10 Hari I: Masjid penuh

Hal ini bisa dimaklumi, karena ibarat sebuah pertandingan maka 10 hari I di bulan Ramadhan adalah babak seleksi (penyisihan). Banyak kontenstan yang unjuk kebolehan. Semuanya bertanding dengan energi penuh. Karena itulah kita akan lihat penuh-sesaknya masjid-masjid untuk sholat tarawih, riuhnya musholla dengan lantunan ayat-ayat suci Kitabullah, dan ramainya orang-orang membagi-bagikan sedekah.

10 Hari II: Mall penuh

Saya tidak bisa mengatakan bahwa ini adalah sebuah gaya hedonism atau memang sebuah kebutuhan, atau malah hanya sekedar mengikuti tradisi semata. Dewasa ini, hal-hal semacam itu semakin samar batas-batasnya.

10 Hari III: Terminal-bandara penuh

Yang ini mungkin bisa dijawab sama yang punya desa. :)
Katanya, lebaran tanpa mudik bukanlah lebaran, hehehe...
Tapi, yang ingin saya sampaikan adalah poin yang terakhir ini,

10 Hari IV: Dosa-dosa (kembali) penuh

Di's wi aa. Naudzubillahi min dzalik. Inilah potret dari sebagian besar masyarakat kita (termasuk penulis sendiri, nih!). Berapa banyak dari kita yang setelah 'id justru kembali lagi kepada "kehidupan lama"?

Banyak dari kita yang ketika Ramadhan rajin sholat malam, namun setelah hari raya justru untuk sholat 5 waktu kembali bolong-bolong. Banyak pula yang bulan kemarin begitu gemar membaca Al-Qur'an, setelah hari ini malah mushaf itu akan dibiarkan kembali berdebu. Pun juga yang tadinya senang bersedekah, lalu kembali lagi sifat kikirnya. Yang sudah mampu mengendalikan ucapannya, akhirnya kembali disibukkan dengan menggunjing sesama. Naudzubillah.

Padahal kita tentu paham bahwa label "muttaquun" bukanlah gelar musiman yang disematkan Allah kepada seorang hamba hanya ketika bulan Ramadhan saja. Lebih dari itu, ia adalah sebuah refleksi dari sikap hidup yang akan terus mendarah-daging pada diri seorang muslim. Ketika ia sudah lepas dari bulan Ramadhan, maka pelajaran dan pengajaran yang didapatnya dari bulan tersebut tetap dibawanya hingga ke sebelas bulan berikutnya.

Maka yang bisa menjadi tolok ukur dari keberhasilan puasa yang kita lakukan kemarin adalah perubahan (baca: perbaikan) sikap hidup di dalam keseharian kita. Tentang hal ini, tentu masing-masing kita yang bisa menilainya.

Meningkatkan ibadah itu suatu keharusan. Akan tetapi jika hal itu masih terlalu sulit, setidaknya, kita tetap istiqomah menjaga apa yang sudah kita kerjakan pada bulan kemarin. Pertahankan, jangan kurangkan. In sya Allah itu menjadikan kita lebih baik dari sebelumnya. Dan semoga Allah subhanahu wa ta'ala berkenan memberikan hidayah-Nya agar kita semua dapat sampai kepada tingkatan "muttaquun". Aamiin, ya rabbal 'alamiin...

Bismillah.



Written by: Pri Enamsatutujuh
UJUNGKELINGKING, at Wednesday, August 14, 2013
Categories: ,

16 comments:

  1. dosa kembali penuh? haha
    selamat lebaran mas Pri, mohon maaf yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2, mas... poin yg keempat itu agak hiperbolis memang... tp jangan sampai terjadi pd kita ya :)

      Delete
  2. minal aizdin walfa'idin,,,,
    mohon maaf lahir dan batin,,,,

    ketupatnya mas,,,,
    muter-muter apa g pusing tu? :-D

    iya kenapa hanya saat ramadhan saja kebaikan dtingkatkan?
    mudah"an kita semua bisa menjalankan dan membiasakan amalan pada hari biasa ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo pusing, kita kan bisa pegangan, hehehe...

      tetap #cemungudh...

      Delete
  3. Semoga point yg terakhir ndak dilakukan ya mas ..paling ndak bisa stabil deh :)

    Mohon mav lahir dan bathin

    ReplyDelete
  4. dosa kembali diisi hehehe...
    selamat lebaran mas , mohon maaf lahir batin

    ReplyDelete
  5. hahaha bener tuh mas :D
    minal aidzin juga ya :) jika ada komentar2 saya yg kurang berkenan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. semua komentator di sini sopan2 kok... baik hati dan tdk sombong semua... hehehe..

      Delete
  6. realitanya memang seperti itu mas, pasca ramadhan masjid2 jadi sepi lagi,,
    tapi mudah2an kita semua mah bisa mengambil hikmah dari ramadhan kemarin..

    o'ya mas minal aidzin wal faidzin
    mohon maaf lahir&bathin ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 mas... mudah2n amalan kemarin ttp terbawa sampe skg..

      Delete
  7. masih suasana lebaran khan,
    jadi nggak apa2 kan kalo aku mohon dimaaafkan lahir batin kalau aku ada salah dan khilaf selama ini,
    back to zero again...sambil lirik kiri kanan nyari ketupat....salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiahhhh... saya juga nunggu kiriman dr tetangga.... :D :D

      Delete
  8. Bismillah...semoga kita terhindar dari budaya yang ke II ke III dan seterusnya...
    Mohon maaf lahir dan batin Pak Pri...semoga kita semua kembali fitrah seutuhnya...aamiin

    ReplyDelete

Komentar Anda tidak dimoderasi.
Namun, Admin berhak menghapus komentar yang dianggap tidak etis.

Popular Posts

Subscribe to RSS Feed Follow me on Twitter!